Ketika Surat Cinta Ketahuan Orang Tua

January 15, 2022

Photo by Kate Macate on Unsplash

Bismillahirrahmanirrahiim

Hello everyone! Malam minggu nih, btw kalian ngapain aja? Pergi keluar sama gebetan? Ngumpul sama keluarga di rumah? Menyendiri di kamar karena masih single? Atau masih ngerjain kerjaan karena dikejar deadline? Apapun itu aktifitasnya semoga jadi amalan baik buat kamu ya Aamiin:D Aku sendiri sih ya alhamdulillah karena jomlo jadi setiap malam minggu insya allah I’ve decided for writing the story of my sad love story 😂 hahaaa enggak deng. Karena kenyatannya banyaknya patah hati sih :-D. Semoga kamu berkenan buat baca tulisan aku yang receh ini.

Firstly, I wanna ask you. Punya pengalaman cinta-cintaan pas waktu umur masih kecil gak sih? Yah usia sekitar SD an lah atau mungkin TK? Coba fikir-fikir lagi. Gali lagi memori kamu. Yang udah senyum-senyum sendiri pasti lagi mengenang. Ciee…

Well, aku sendiri ngalamin juga. Honestly lucu sih kalau difikir-fikir sekarang. Dulu pas ngejalaninnya ketemu doang, gak ngobrol, cuma liat sekilas doang udah bikin jantung dag-dig-dug seerr. Udah pengen copot rasanya.

Semua berawal dari Mamah aku yang nyuruh aku beli bubur buat ade aku. Waktu itu posisinya lagi libur semester. Pagi itu entahlah malas sekali. Tapi si Mamah ngomel mulu. Hingga akhirnya aku bawa mangkok dari lemari, pergi ke tukang bubur dengan bibir manyun. Dan tukang bubur ini mangkalnya di pinggir rumah temen sekelas aku. Sebut saja Rei.

Dengan wajah mesem aku serahin tuh mangkuknya ke si Mang, membiarkan si Mang melakukan pekerjaannya. Sambil menunggu si Mang, pandanganku terhenti ketika melihat Rei melintasi jalan menuju warung. Kemudian dia menoleh kepadaku sambil tersenyum. Aku hanya mengangguk sambil membalas senyumnya. Hari itu tidak ada yang terjadi apa-apa dengan diriku.

Keesokan harinya Mamah kembali menyuruh aku untuk membelikan bubur di tempat yang sama. Seperti biasa aku malas, tidak mau tapi karena Mamah maksa akhirnya ya aku pergi dengan mulut manyun sambil komat-kamit. Dan kejadian kemarin terulang lagi. Rei melintasi jalan untuk pergi ke warung, tersenyum ke arahku dan aku hanya membalas senyumnya. Sampai pada ke esokan harinya saat kejadian serupa terjadi barulah perasaan aneh muncul, tiba-tiba datang menyusup ke dalam hati. Bedanya di hari itu, setelah Rei belanja dari warung dia menyapaku sambil tersenyum manis. Aku yang masih menunggu bubur dengan kesal karena mengantre lama langsung terdiam sambil memegang jantung yang dag-dig-dug aneh. Pulang-pulang ke rumah dengan perasaan bahagia sampai keesokan harinya saat Mamah gak nyuruh aku buat beli bubur aku malah maksa Mamah biar nyuruh aku pergi bubur. *dasar aneh 😆. Iyalah. Karena aku punya niat dan harapan lain. Biar ketemu lagi Rei. Biar disapa lagi sama dikasih senyum lagi sama Rei.

And you know what happened next? Rei gak ada! Jongg!! Aku gak ketemu Rei. Aku celingukan di balik roda si Mang bubur berharap sosoknya datang dari rumahnya atau sedang membeli sesuatu di warung sebrang. Hingga keesokan harinya aku melakukan hal yang sama namun aku tidak bertemu lagi hingga liburan semester habis dan kami naik ke kelas 4.

Di kelas, entah kenapa padahal udah dua tahun sekelas bareng (karena dia murid pindahan pas kelas 2 dan pas pindah dia sebangku sama aku 😄) baru kali ini aku merasakan deg-degan yang luar biasa saat bertemu dengannya. Ngobrol aja jadi grogi 😄. Dan waktu itu karena aku sendiri juga penasaran sama dia akhirnya aku ngirimin surat ke dia. Tepatnya ketika ngaji maghrib di masjid depan rumah. Isi suratnya yang masih aku inget adalah kira-kira seperti ini kurang lebih:

Kamu mau pilih siapa

a.       (namaku) b. (nama temenku yang cantik di kelas) c. (nama temanku juga tapi aku lupa lagi siapa)

Duh aku jadi ingin ketawa. Rasanya kayak disuruh ngisi soal ya. Dan waktu itu aku pesimis. Pasti dia milih temen aku yang cantik.  Si surat itu aku lipat hingga berbentuk pesawat. Ketika aku beres mengaji, aku langsung memanggilnya yang tengah asyik berkumpul bersama teman-temannya. Dia menoleh kemudian aku menerbangkan kertas pesawatnya sambil bilang baca ya! Dan yahhh.. kertas pesawatku tidak mendarat mulus kepadanya. Si kertas pesawatnya itu malah mendarat ke temen aku yang kemudian sama temen aku langsung dikasiin ke dia. Aku lupa lagi gimana dia ngasiin balasannya ke aku. Pokoknya yang aku ingat dia mencakra A! Itu artinya dia milih aku wkwkwkkw 😆

Seneng gak sih? Ya seneng lah. Ternyata perasaan aku disambut juga! Hahaaa. Keesokan harinya di kelas kita canggung banget, keliatan banget ada sesuatunya meski kita gak meresmikan kalau kita pacaran. Karena waktu itu mana ngerti yang gituan. Pokoknya kalau udah saling suka ya udah selesai 😃. Hingga akhirnya temen-temen aku mulai penasaran dan temen-temen aku mulai nanya sama aku dan juga dia, dan jawaban kita sama. Kalau kita emang sama-sama suka wkwkwkw. Dari sanalah rasanya pergi ke sekolah itu adalah hal yang menyenangkan.

Dulu kalau bagian sekolah kita siang, masuk jam 12, jam 11 kita udah pada di sekolah dan habis itu kita bakal nyamper ke rumah temen-temen sekelas yang belum hadir. Nah pada saat itu anak-anak kan banyak yang bawa sepeda termasuk dia, jadi pas aku mau ikut nyamper ke rumah temen, aku sama temen-temen aku yang lain disuruh naik sepeda dia, diboncengin gitu. Karena waktu itu sepeda aku rusak :D. sambil malu-malu aku nyamperin dia dan tanpa babibu dia langsung mempersilahkan aku duduk di frame sepedanya atau terkadang aku memilih berdiri di step foot  sambil tangan memegang pundaknya, duh!

Kemudian waktu itu pernah pas lagi olahraga giliran cewek yang main bola, di tengah-tengah permainan dia teriak dari pinggir lapangan bilang, “Siti I Love You!” Yang kemudian disambut ciee-cieean sama temen-temen 😃 atau waktu itu pas aku lagi baca buku di depan kelas di tengah-tengah kumpulan temen-temen aku, dia datang sama temennya sambil bilang, “Siti, I Love You.” Dan saat itu juga aku malah lari ke perpustakaan karena nahan malu.

Habis itu yaa entah gimana tiba-tiba kita jauh dan bubar tapi masih berteman baik sampai sekarang. Dan dia udah punya pacar sih 😃. Dulu tuh pokoknya Guru Agama aja sampai tahu kalau aku deket sama dia. Sampe-sampe si Bapak Guru nyeramahin kalau pacaran itu dilarang, gak boleh. Jadi aku harus putus sama dia. Tapi karena aku gak ngerasa pacaran jadi buat apa putus? ðŸ˜ƒ 

Kalau ketemu saat ini ya suka nanya, ya gitu biasa aja. Cuma kalau ketemu dia, aku suka mikir duh aku dulu pernah sesuka itu sama orang ini. Dan oh iyah yang lucu itu pas aku kuliah kemarin tuh aku gak tahu kalau dia ambil kampus yang sama, sama aku. Karena kita juga gak se smp-sma. Reunian aja jarang. Aku tau-tau sekampus sama dia itu pas ketemu di kampus aja sama dia pas lagi BAMBA (ospek). Nah pas pulangnya itu kan aku belum tahu daerah Ciamis dan pas aku nelfon sama Mamah terus aku bilang kalau dia juga satu kampus sama aku, si Bapak langsung ngerebut telfonnya dan bilang pulangnya bareng sama dia aja. Karena Bapak aku khawatir udah sore gini nunggu bis lama. Akhirnya aku chat dia (kalau gak salah dapet nomor dia dari grup kelas SD) buat pulang bareng dan dia bilang ok. 😃 Besoknya aku chat dia lagi buat berangkat bareng sama pulang bareng. Itupun karena Bapak aku yang minta selama ospek bareng aja pulang perginya sama dia. Kita sampai sekarang kan masih tetanggaan. Meski kehalang beberapa rumah sih. Ngakak sih tapi dalam hati deg-degan juga takut pacarnya tahu terus ngamuk.  Dulu diboncengin sepeda sekarang diboncengin motor. Sampai kemarin pun gak nyangka kita lulus bareng. Tau dia lulus juga pas aku buka buku alumni dan ada nama dia di buku. Karena kemaren kan aku lulusnya telat wkwkwk 😅.

Meski dari cerita yang semanis ini menurutku karena ini adalah satu-satunya kisah cinta aku yang gak bertepuk sebelah tangan (nanti mah insya allah pasti gak akan bertepuk sebelah tangan lagi sama yang akan jadi suami aku sampai maut memisahkan. Aamiin), ada pengalaman pahitnya. Yaitu saat surat yang aku bikin gagal sebelumnya dan aku simpen di lemari. Kemudian tanpa sepengetahuan aku, Mamah sama Bapak aku beresin lemari aku dan sampailah surat itu di tangan mereka. Hal yang aku terima adalah aku diolok-olok oleh Bapaku, dengan membacakan isi surat itu berkali-kali membuat aku marah dan menanggung malu. Kemudian Bapak aku bilang, “masih kecil udah cinta-cintaan.” Bahkan yang paling fatal menurutku, Bapak aku menuliskan nama aku kemudian bentuk love disusul nama dia di pintu dapur yang terbuat dari kayu. Sampai sekarang sisa-sisanya masih ada dan masih bisa terbaca. Itu dulu kejadiannya di rumah lama. Kalau baca tulisan itu gak tahu kenapa aku suka tetep ngerasa malu aja gitu. Malu banget. Perasaaan tidak diterima, tidak dihargai, diolok-olok, menyusup cepat ke dalam hati. Kalau difikir-fikir sekarang, emang ada yang salah ya dari anak kecil yang udah nyimpen perasaan ke lawan jenis? Lagi pula saat itu usia aku udah masuk usia 9 tahun.

Dulu kalau cerita ini pasti rasanya kayak beban. Karena kayak ngerasa aib sendiri: masih kecil udah pacaran. Masih kecil udah surat-suratan. Tapi setelah sedikit demi sedikit diterima perasaan itu, diakui alhamdulillah udah mulai reda namun efeknya sampai detik ini aku gak bisa terbuka mengenai kisah asmaraku kepada ke dua orang tuaku. Karena yang terlintas dibenakku adalah aku akan dicemooh lagi, aku akan diremehkan lagi, atau Bapak akan sebut-sebut nama cowok yang aku suka kayak dulu. Makannya orang tua aku gak pernah tahu gimana aku saat jatuh cinta, patah hati, dibohongin sama cowok, dikecewakan. Mereka gak tahu. Dari semenjak surat ketahuan itu aku gak pernah cerita apapun soal cowok terutama ke orang tua aku dan aku mengalihkan seluruh perasaan yang aku miliki saat itu melalui tulisan. Iya dari sana aku mulai menulis di diary. Itupun aku diam-diam beli diary nya dan selalu aku simpan di laci yang lacinya aku kunci, dan kuncinya selalu aku bawa kemanapun aku pergi.

Bahkan sampai ini. Sampai yang terakhir kemarin ketika orang yang aku tunggu ternyata malah nikah sama orang lain, they don’t know. Aku tipikal orang yang bisa menyembunyikan kesedihan dan hanya akan menangis jika keadaan sepi, jika tidak ada orang lain yang bisa melihatnya.

Jadi teman-teman, please don’t judge the feeling. Even perasaan dari seorang anak kecil. Anak yang kita anggap gak tahu apa-apa karena kita menganggapnya masih kecil padahal efeknya luar biasa. Seperti aku yang kini kesulitan untuk memulai pembicaraan soal asmara kepada orang tua.

I hope you can learn from my experience.

Semoga dengan menulis ini, perasaan-perasaan yang diremehkan dan dipermalukan bisa berdamai dengan aku. Karena memang perlu bicara soal asmara dengan orang tua. Makannya terkadang aku iri dengan mereka yang bisa bercerita bebas soal asmaranya kepada orang tuanya. Mungkin saat ini sebenarnya orang tua aku bisa mendengarkan, tapi pengalaman dulu begitu surat itu mereka dapatkan bukannya aku dinasehatin dengan cara yang baik ini malah diolok-olok😢 And I’m afraid this thing will happen. Even I never try for the second time. Because I’m afraid. I’m afraid.

Love,



 

You Might Also Like

0 Comments