Tuesday, April 12, 2022

Just Do It with All of Your Heart

Photo by Stillness InMotion on Unsplash

Bismillahirrahmanirrahiim 

Tulisan ini terinspirasi dari drama Korea Twenty Five Twenty One yang dibintangi oleh Kim Tae-Ri yang berperan sebagai Na Hee-Do dan Nam Joo-Hyuk yang berperan sebagai Baek Yi-Jin. Banyak sekali pelajaran yang bisa diambil dari drama ini. Tetapi ada satu hal yang menurut aku paling menarik, yang bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, yaitu scene saat Na Hee Do ditelfon oleh pelatihnya, Yang Chang-Mi bahwa dia akan dikirim ke pertandingan untuk menjadi anggota timnas. Karena Na Hee-Do ingin menjadi juara satu dan tentunya ingin masuk timnas, dia meminta kepada pelatihnya untuk melatihnya di pagi buta dan akhir pekan. Pelatihnya menyetujuinya dengan latihan sebagai berikut:

1. Setiap pagi, pakai pemberat 5kg di badan , 3kg di kaki, dan 2kg di tangan sehingga berjumlah 10kg lari dari rumah Na Hee-Do ke rumah pelatihnya kemudian membangunkan pelatihnya.
2. Lakukan fente 1000 kali setiap hari. Lakukan 300 saat pagi buta, 300 saat pelatihan pagi, dan 400 kali saat malam. 
3. Daki kaki gunung di belakang sambil membawa 2 jeriken air. Isikan dengan air di mata air di puncak. Kemudian di antar ke rumah pelatih. Batas waktunya 2 jam. 
4. Hafalkan gerakan lagu yang pelatihnya berikan berikan dan tunjukkan kepada pelatihnya.
5. Jangan bertanya apapun soal program pelatihan yang pelatihnya suruh. Karena meskipun diberi tahu oleh pelatihnya, Na Hee-Do tidak akan faham. 

Hingga Na Hee-Do merasa putus asa ketika latihan menari karena tidak bisa-bisa. Namun karena ingat dengan poin ke lima maka dia pun kembali latihan sambil berkata, "Lakukan saja sesuai perintah." 

Sampai pada saat Na Hee-Do ingin memperlihatkan gerakan tariannya kepada pelatihnya, pelatihnya  menolaknya dan berkata, 

"Beri tahu aku yang kau sadari."

"Aku sadar perbedaanku dengan Go Yu-Rim. Alasan permainan anggar Go Yu-Rim elegan bagaikan tarian adalah karena ritmenya, tetapi permainan anggarku seperti orang yang buta ritme."

"Ritmemu tak akan menjadi bagus hanya karena hafal satu latihan. Namun, aku menyuruhmu menghafalkannya agar kamu tahu cara beranggar dengan baik. Berlatihlah untuk terus mengamati, jika sudah begitu permainan anggarmu akan terlihat secara objektif."

Hingga suatu hari Na Hee-Do dikejar orang-orang yang sebelumnya pernah dihajarnya hingga akhirnya dia berlari kencang dan menyadari bahwa larinya jadi cepat sekali karena tanpa menggunakan alat pemberat. Berkat latihan dan kerja kerasnya akhirnya mengantarkan Na Hee-Do menjadi atlet yang berhasil meraih emas pada kejuaraan tingkat internasional. 


Hal ini pun mengingat aku juga pada kisah Nabi Musa yang pada saat itu beliau merasa paling alim, paling berilmu hingga kemudian Allah menegurnya bahwa ada orang yang lebih tingginya dibandingkan Nabi Musa. Kemudian Nabi Musa meminta kepada Allah untuk dipertemukan dengannya. Allah pun mengabulkan permintaan Nabi Musa untuk bertemu dengan Nabi Khidir. Sebagaimana kisahnya diabadikan dalam Al-Qur'an surat Al-Kahf dari ayat 60 sampai 82.

"(65) Lalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan rahmat kepadanya dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan ilmu kepadanya dari sisi Kami. (66) Musa berkata kepadanya, "Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?" (67) Dia menjawab, "Sungguh, engkau tidak akan sanggup sabar bersamaku. (68) Dan bagaimana engkau dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?" (69) Dia (Musa) berkata, "Insya Allah akan engkau dapati aku orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam urusan apapun." (70) Dia berkata, "Jika engkau mengikutiku, maka janganlah engkau menanyakan kepadaku tentang sesuatu apa pun, sampai aku menerangkannya kepadamu." (Q.S Al-Kahf : 65-70)

1. Nabi Khidir melubangi perahu
(71) Maka berjalanlah keduanya, hingga keduanya menaiki perahu lalu dia melubanginya. Dia (Musa) berkata, "Mengapa engkau melubangi perahu itu, apakah untuk menenggelamkan penumpangnya? Sungguh, engkau telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar." (72) Dia berkata, "Bukankah sudah kukatakan, bahwa engkau tidak akan mampu bersabar bersamaku?" (73) Dia (Musa) berkata, "Janganlah engkau menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah engkau membenani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku." 

2. Nabi Khidir membunuh  seorang anak muda
"(74) Maka berjalanlah keduanya, hingga ketika keduanya berjumpa dengan seorang anak muda, maka dia membunuhnya. Dia (Musa) berkata, "Mengapa engkau bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sungguh engkau telah melakukan sesuatu yang sangat mungkar." (75) Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa engkau tidak akan mampu sabar bersamaku? (76) Dia (Musa) berkata, "Jika aku bertanya kepadamu tentang  sesuatu setelah ini, maka jangan lagi engkau memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya engkau sudah cukup (bersabar) menerima alasan dariku."

3. Nabi Khidir membetulkan rumah yang hampir roboh
"(77) Maka keduanya berjalan, hingga ketika keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka berdua meminta dijamu oleh penduduknya tetapi mereka (penduduk negeri itu) tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dinding rumah yang hampir roboh (di negeri itu), lalu dia menegakkannya. Dia (Musa) berkata, "Jika engkau mau, niscaya engkau dapat meminta imbalan untuk itu." 

Jika dilihat dari ayat-ayat tersebut bisa dikatakan bahwa Nabi Musa memiliki sikap yang tidak sabaran hingga selalu ditegur oleh Nabi Khidir. Hingga kemudian akhirnya mereka pun berpisah. 

"(78) Dia berkata, "Inilah perpisahan antara aku dengan engkau, aku akan memberikan penjelasan kepadamu atas perbuatan yang engkau tidak mampu sabar terhadapnya." (79) Adapun perahu itu adalah milik orang miskin yang bekerja di laut; aku bermaksud merusaknya, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang akan merampas setiap perahu. (80) Dan adapun anak muda (kafir) itu, kedua orang tuanya mukmin, dan kami khawatir kalau dia akan memaksa kedua orang tuanya kepada kesesatan dan kekafiran. (81) Kemudian kami menghendaki, sekiranya Tuhan mereka menggantinya dengan (seorang anak lain) yang lebih baik kesuciannya daripada (anak) itu dan lebih sayang (kepada ibu-bapaknya). (82) Dan adapun dinding rumah itu adalah milik dua anak yatim di kota itu, yang di bawahnya tersimpan harta bagi mereka berdua, dan ayahnya seorang yang saleh. Maka Tuhanmu menghendaki agar keduanya sampai dewasa dan keduanya mengeluarkan simpanannya itu sebagai rahmat dari Tuhanmu. Apa yang kuperbuat bukan menurut kemamuanku sendiri. Itulah keterangan perbuatan-perbuatan yang engkau tidak sabar terhadapnya."


From the two stories above, I tried to contemplate further. Until I  finally found something I have never realized it before. I have prayed to Allah like,

"Ya Allah please give me the place which can make me come closer to You, can develop my self to be better, taught me to keep grow and learn more."

And Allah answered my prayer with gave me this new situation. Maka tidak sepatutnya aku terus menyalahkan Allah atas apa yang menjadi milikku saat ini. Bisa jadi apa yang terjadi pada saat ini adalah bentuk didikannya Allah langsung kepadaku untuk lebih dekat dengannya, membuat diri aku berkembang, tumbuh dan bisa mengambil ilmu sebanyak-banyaknya. Bukankah itu yang sebelumnya pernah aku pinta pada Allah? Lantas saat Allah beri didikannya, mengapa aku harus marah-marah dan merasa diri ini tidak layak? Bagaimana bisa aku mencapai diri aku yang bisa dekat dengan Allah, berkembang, bertumbuh, dan jadi pembelajar sejati jika diberi ujian/pembelajaran aku selalu marah dan tidak menerimanya? Sudah seharunya aku belajar dari Na Hee Do yang ingin meraih juara 1 dengan melakukan berbagai latihan yang diberikan pelatihnya dengan kerja keras, sungguh-sungguh dan konsisten. Dari Nabi Musa aku belajar bahwa di atas langit masih ada langit, bersabar atas sesuatu hal yang belum diketahui. 

Karena hidup sejatinya begitu. Selalu memberikan kita ujian, cobaan tanpa kita tahu maksud dari semuanya itu untuk apa. Dan kita akan menyadarinya jika kita telah melalui cobaan atau ujian itu. Maka ada benarnya saat menghadapi ujian atau cobaan yang Allah beri, kita sebagai hambanya mau tidak mau harus bersabar, berusaha, tidak putus asa, dan tetap semangat. 

Bukankah tujuan kita setelah hidup di dunia ini kita ingin masuk ke dalam Surganya Allah? Lantas jika diberi ujiannya saja sebagai syarat kita latihan untuk menuju ke sananya tidak kita lakukan secara sungguh-sungguh, malah banyak protesnya, marahnya apa bisa kita mendapatkan Surga? 

"(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata "Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun" (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali). (Q.S Al-Baqarah 156)

"Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga padahal belum datang kepadamu (cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan, dan diguncang (dengan berbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata: " Kapankah pertolongan Allah datang?" Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah  itu dekat." (Q.S Al-Baqarah 215)

Ya Allah aku benar-benar meminta petujukmu sebagai leader hidupku saat ini sampai nanti aku mati, jangan biarkan aku berjalan sendiri tanpa bimbingan-Mu. Mulai saat ini aku hanya ingin tetap berusaha, berikhtiar, bersabar dan mengurangi segala bentuk pesimis dalam diri ini. Karena Engkau telah menempatkan sesuatu yang baru bagi aku, maka itu artinya Engkau yakin aku bisa melaluinya dan bisa meraih apa yang selama ini aku pinta. 

Jika Na Hee Do yang menginginkan menjadi juara 1 tapi dia tidak berjuang dan tidak meminta pelatihnya untuk melatihnya apa bisa dia meraih apa yang diinginkannya? Bukankah karena semangatnya dan tetap melakukan apa yang dipinta oleh pelatihnya tanpa banyak protes ia akhirnya bisa meraih mendali emas dan dibanggakan oleh rakyat Korea?

Jika Nabi Musa tidak belajar kepada Nabi Khidir, akankah Nabi Musa menyadari bahwa ada orang lain yang ilmunya lebih tinggi daripada dirinya sendiri? Bukankah dengan bertemu dan belajar kepada Nabi Khidir, Nabi Musa jadi sadar bahwa ternyata ada orang lain yang ilmunya lebih tinggi daripadanya?

Maka pertanyaan yang sama pun aku ajukan pada diriku sendiri, jika aku menyerah, berbalik arah, dan menyia-nyiakan kesempatan yang Allah beri, apakah aku bisa mencapai isi dari doaku? 

Just do it with all of your heart. Give the best because of Allah. Don't give up please. You will find a lot of magics from every process you do, insya allah. If you fall please get up. Fall, get up again. Until finally you get tired because what you did and see how the beautiful things will happen!


Love,
Ihat

No comments:

Post a Comment