Showing posts with label Dari Masa Lalu. Show all posts
Showing posts with label Dari Masa Lalu. Show all posts

Monday, May 16, 2022

2. Mimpi Menjadi Kenyataan

May 16, 2022 0 Comments
Photo by Pixabay from Pexels


Mimpiku menjadi kenyataan. 

Tak pernah terduga tak pernah terbayangkan sebelumnya dan kini sudah di depan mata. Bandung! Salah satu kota impianku semenjak SMA... I'm coming now!

Setelah berpamitan kepada kedua orang tua sekaligus meminta restu aku memilih berangkat menggunakan bus. Sendiri. 

"Bandung." Gumamku sendiri lalu teringat pada pesan yang sempat aku kirim satu tahun yang lalu padamu melalui media sosial karena aku tak tahu nomor handphone mu. 

Aku : apa kabar?
Kamu : alhamdulillah baik

Tanpa bertanya  balik kamu begitu dingin menjawabnya. Padahal seandainya kamu tahu, aku merindukanmu sendirian di sini. 

Aku : di mana sekarang?

Tak ayal, aku kembali bertanya lagi meski aku harus memaksa diri sendiri untuk berjanji bahwa ini akan jadi pesan terakhirku padamu.

Kamu : di Bandung

Ok baiklah. Janji harus ditepati dan aku berhenti untuk menghubungimu lagi. Bandung katamu. 

Aku tersenyum perih setelah membaca pesan itu dan aku tidak menyadari rupanya ada orang yang kini sudah duduk di sampingku. Aku memilih memandangi jalanan lewat kaca jendela mobil sambil sesekali tertidur. Dan aku sama sekali tak tertarik untuk melirik wajah penumpang di sampingku ini. Yang aku lihat hanya dia memakai celana jeans hitam panjang dan sepatu coklat. Rupanya dia seorang laki-laki. 

Bus akhirnya berhenti di tempat pemberhentian akhir. Dan aku masih shock dengan kehadiranmu yang tiba-tiba dan pertanyaanmu yang seolah-olah mengolok-olok perasaanku. Aku buru-buru turun dan berjalan mendahuluimu. 

"Tan, Intan.." Panggilmu dan aku tak menggubris hingga akhirnya langkahku tetap saja tersusul olehmu. 

Kamu menyodorkan hpmu padaku. 
"Simpan nomormu di sini." 

Aku menatapnya sekilas dengan hati berdebar-debar. "Buat apa?" Tanyaku. 

"Mungkin kita bisa janjian untuk bertemu lagi dilain waktu."

Aku terdiam sambil memandangi hpmu yang masih berada ditanganmu. Dengan ragu akhirnya aku menerima hpmu kemudian mengetik nomorku. 

"Ini." Kataku sambil mengembalikan hp.

Kamu tersenyum. Senyum yang berhasil membuat aku jatuh cinta padamu sepuluh tahun yang lalu. 

"Kamu ke arah mana? Kiri? Kanan?"

"Kiri."

"Baiklah. Saya ke kanan. Sampai jumpa." Kamu melangkah pergi lebih dahulu sambil melambaikan tangan padaku.

Apa maksud dari pertemuan ini Tuhan? Tanyaku dalam hati. 

💓💓💓

Dua minggu setelah pertemuan denganmu itu kamu sama sekali tidak menghubungiku. Dalam hati sebenarnya aku ingin menghubungi kamu tapi aku tidak tahu nomor hp kamu. Dan sialnya lagi aku malah kembali mengharapkan kamu. Sesekali aku memeriksa hp berharap ada nomor baru yang masuk dan tentunya itu kamu. Tapi nihil. Hingga detik ini tak ada nomor baru yang masuk.

Aku kembali berlari mengililingi lapangan Gasibu sendirian. Hari Minggu pagi ini aku sempatkan untuk berolahraga ke lapang Gasibu. Entah angin apa yang membawaku ke sini. 

"Kamu ke sini sendiri?" Aku langsung menoleh kesamping begitu ada orang yang rupanya tengah menyapaku.

Aku mengerutkan kening dan setelah sadar siapa yang tengah menyapaku ini aku langsung menghentikan lariku.

"Kamu kok tahu aku ke sini?"

"Kalau saya tahu kamu di sini sepertinya saya tak akan pergi ke sini." 

Aku diam sambil mendengus kesal.

"Rupanya takdir sedang bekerja untuk mempertemukan kita kembali."

Aku tak menggubrisnya lalu kembali melanjutkan lari. Walau dalam hati sebenarnya aku senang bukan main karena bisa bertemu lagi denganmu.

"Saya perhatikan tadi kamu sempat mengecek-ngecek hp. Kenapa? Nunggu pesan dari saya ya?" Katamu lagi menyebalkan sambil berusaha mengimbangi laju lariku.

Aku menoleh padanya lalu mendelik kesal dan meninggalkannya. Aku buru-buru menyebrangi jalan kemudian menyetop angkot. Meski pada saat di angkot aku berusaha mencarimu tapi kamu tak terlihat sama sekali.

Rupanya dia hanya iseng sama aku. Mana mungkin kan dia serius sama aku? Akunya aja yang keburu baper. Emang dari dulu gak akan....

Sebuah pesan dari nomor yang tidak dikenal masuk dan membuyarkan semua fikiran-fikiran jelekku.

Kamu kok malah lari terus pulang naik angkot? Saya kan tadinya mau ngajak sarapan bareng sama kamu. 

Aku tersenyum malu sendiri dan membiarkan pesan itu hanya menyisakan centang dua biru. 

Jangan lupa di save nomor saya. Habis ini jangan pernah lari ninggalin saya sendiri. Nanti kita akan bertemu lagi dengan waktu yang telah ditentukan. Semoga Allah mengizinkan waktu untuk pertemuan-pertemuan kita ke depan. 

Hatiku dagdigdug tak karuan. Masa iya terakhir ketemu itu di acara reuni pas kita baru aja keluar SMA, 7 tahun yang lalu. Habis itu tak ada komunikasi lagi. Paling-paling pesan tahun lalu yang kamu jawab jutek itu.

Apa jangan-jangan kamu lagi patah hati kemudian sengaja ngasih pelampiasan sama aku? Atau kamu lagi diburu-buru nikah sama orang tua kamu terus kamu pilih aku buat jadi istri/calon istri sementara habis itu aku bakal ditinggal begitu saja?

Fikiran-fikiranku melayang jauh tak berarah. Rasa senangku seketika hilang dan lenyap. Kembali terbayang saat kamu dulu malah memilih jadian bersama sahabatku sendiri. 

Love,
Ihat


Sunday, May 15, 2022

1. Because of This Song

May 15, 2022 3 Comments
Foto oleh cottonbro dari Pexels


Memendam sebuah perasaan itu terasa menyesakkan bukan? Entah itu perasaan sedih, kecewa, senang, hingga bahagia karena jatuh cinta. Menyimpannya sendiri dan hanya mampu dituangkan dalam sebuah aksara di malam-malam yang dingin pada tumpukan kertas yang dikunci rapat adalah kebiasaanku. Seluruh perasaan yang aku alami hari ini selalu aku curahkan menjelang beranjak pergi untuk memejamkan mata. Karena bagiku perasaan yang dibawa tidur hanya akan membuat otak terus menerus bekerja mengingatnya lalu menjelmakannya menjadi mimpi-mimpi malam yang panjang yang terkadang meresahkan atau membuat tak keruan hingga tak ingin terbangunkan oleh suara kokokkan ayam tetangga.

Adalah hari itu. Saat aku tak mampu lagi memendam seluruh perasaan yang aku miliki sejak awal kita berjumpa maka dengan segenap keberanian yang telah aku kumpulkan jauh-jauh hari aku membulatkan tekad untuk mengirimkan sepotong lirik lagu padamu sebagai representasi dari isi hatiku.

Kau buat aku bertanya

Kau buat aku mencari

Tentang rasa ini aku tak mengerti

Akankah sama jadinya bila bukan kamu

Lalu senyummu menyadarkanku

Kaulah cinta pertama dan terakhirku.

Sherina Munaf - Cinta Pertama dan Terakhir

Dengan perasaan campur aduk dan hati yang berdebar keras akhirnya aku putuskan untuk kembali mengirimmu pesan.

Maaf salah kirim

Karena pada saat itu kita tak bisa menarik pesan yang statusnya telah terkirim. Berbeda dengan sekarang. Bisa jadi dia tak keburu untuk membacanya lantaran pesannya sudah kamu tarik. Tapi zaman itu beda. Apa yang telah kamu lakukan ya sudah. Tak bisa lagi ditarik. Hingga pesan itu aku yakin kamu membacanya dan sebuah pesan balasan sampai padaku.

Hayo buat siapa hayo? Nanti saya sampaikan ke orangnya.

Aku hanya tersenyum membacanya. Kamu itu benar-benar polos, tidak tahu, atau memang sengaja menjawab seperti itu sebagai bentuk sebuah penolakan yang halus?

Kamu tak perlu menyampaikannya pada orang lain. Kamu sendiri adalah orangnya. Bisikku dalam hati. 

Gak usah. Salah kirim kok. 

Tak butuh hitungan menit sebuah pesan kembali hadir.

Ayolah beri tahu saya, nanti saya sampaikan.

Aku merebahkan diri di atas kasur sambil menatap langit-langit kamar dan membiarkan pesanmu itu tanpa membalasnya. Hingga aku tertidur kemudian terbangun di keesokan harinya dan mendapati lagi sebuah pesan darimu.

Ayo buat siapa sebenarnya pesan itu?

Masih sambil tersenyum dengan sedikit menantang aku menjawab,

Kalau buat kamu gimana?

Bergeming. Tak ada lagi pesan masuk darimu. 

Hingga akhirnya kembali berjumpa di sekolah dengan sedikit perasaan canggung. 

💓💓💓

Lagu Sherina Munaf-Cinta Pertama dan Terakhir akhirnya selesai diputar membuat aku kembali ke masa kini. Duduk sendirian tanpa mengindahkan kursi di samping sambil menikmati panorama sore yang indah dari balik jendela bus, aku tersenyum sendirian. 

"Jadi lagu itu dulu benar-benar buat saya?"  

Sebuah suara tiba-tiba muncul dari seorang penumpang di sampingku, membuat aku menoleh padanya.

"Kamu?" Aku cukup terkejut sekaligus gugup.

"Hari ini masih berlaku gak kalau lagunya itu buat saya? Bukan cuma jadi yang pertama tapi jadi yang terakhir juga."

Senyumku memudar. Antara percaya sekaligus tidak. Antara mimpi atau kenyataan karena sejatinya pertemuan ini adalah pertemuan kami setelah tujuh tahun berpisah. 

"Saya dari tadi duduk di samping kamu tapi kamunya menghadap ke jendela terus. Mungkin kamu lagi mengenang saya karena lagu itu diputar." Jawabmu penuh percaya diri sambil tersenyum menggoda. 


Love,

Ihat